Sunday, June 29, 2008

Konspirasi Anwar : Khutbah Jumaat juga Terlibat


Konspirasi. Satu serangan taktikal yang disusun mengikut aturan dan
turn dengan menggunakan segala sumber yang ada value of posible. Dengan kekuatan yang ada iaitu menguasai media, menguasai penghakiman, menguasai kepolisian, maka konspirasi ini akan berjalan dengan lebih lancar dan teratur sekali.

Pada hari Jumaat yang lalu, saya sedikit terlewat untuk menunaikan solat Jumaat tetapi alhamdulillah sempat untuk mendengar khutbah. Pada akhir khutbah tersebut, imam dengan tak semena-mena telah memasuki bab hubungan sejenis yang berleluasa, homoseksual yang melanda negara. Juga disebut ianya termasuklah golongan remaja, golongan profesional, golongan top management dengan menyebut satu contoh kes CEO, dan akhir sekali golongan yang dikatakan terlibat ialah golongan alim ulamak.

Pada waktu itu, saya terfikir tentang Anwar. Apakah khutbah hari ini bersangkut paut dengan Anwar? Saya berfikir demikian kerana sumpah ezam yang menyebut ada perkara yang menyebabkan beliau meninggalkan DSAI. Perkara yang bermain dalam benak kepala hotak saya merujuk kepada maksud Ezam ialah kes liwat Anwar. Ini kerana Ezam menyatakannya dari sudut prinsip agama.

Kita semua sedia maklum bahawa kebiasaanya isi teks ucapan khutbah Jumaat adalah berlandaskan keadaan semasa dan isu-isu yang melanda negara pada minggu sebelumnya.

Saya tidak pasti apakah saudara pengunjung yang lain mengikuti khutbah yang sama walaupun di masjid yang lain. Tetapi saya sedia maklum bahawa teks khutbah adalah standard satu malaya.

Oleh demikian, jika benar teks khutbah Jumaat adalah sama seluruh negara, maka saya katakan inilah konspirasi ! Arakian dengan cara ini, penyebaran berbentuk khutbah tersebut bagi membolehkan umat yang hadir pada sembahyang Jumaat menyedari akan gejala homoseksual ini merangkumi semua golongan.

Jadi, dengan tersebarnya teks ini juga, membolehkan konspirasi berjalan lancar di mana keesokkanya (Sabtu) timbul satu lapuran polis mengenai homoseksual yang membabitkan DSAI.

Kita ada akal, akal yang membuahkan fikiran, fikiran yang menghasilkan keputusan.

Kita tidak akan berdiam diri. Taktik kotor ala Mahathir ini harus kita lawan. Lawan tetap Lawan. UMNO sudah tidak releven.

Janganlah kita biarkan politik kotor ini menyelubungi kehidupan kita. Rakyat ditindas, bukan bermakna rakyat tidak boleh membalas. Lawan tetap Lawan. RE-FOR-MA-SI !

EDYES

No comments:

Tukar Tiub - Brader Isham

Terkini di blog Aduka Taruna

Pak Bakaq si Penarik Becha

Comandante Che gue Bard

iklan