Wednesday, June 4, 2008

Benar Atau Palsu : Duit Juta-Juta !!

Isi entri ini telah di'delete' kerana terdapat penafian dari Tun sendiri dalam blognya.

Bukan bermakna saya percaya bulat2 penafian tersebut, tetapi atas dasar kesilapan maklumat itu sendiri berkenaan israeli national bank.

terima kasih atas komen anda semua, dan saya Edy meminta maaf di atas penyebaran maklumat yang tidak sahih ! itu melanggar etika saya sebagai blogger dan saya meminta maaf.

EDYES

8 comments:

Diver.Miskin said...

Salam,

Saya amat pasti artikel ini adalah palsu dan fitnah semata2... saya dah buat sikit homework yg mana bank yang dinyatakan adalah tidak wujud... yg ada sekalipon adalah Bank of Israel yang mana ia adalah central bank bagi negara yahudi tersebut... central bank yg pastinya takde bukan akaun utk individu...

saya amat berharap jika saudara dpt menarik balik posting ini.. saya yakin artikel seperti ini boleh juga memberi pandangan yg buruk terhadap perjuangan PR... biarla PR berjuang secara gentleman.. politiking murahan spt penyebaran artikel ini tidak seharuskan dijadikan senjata...

salam reformasi

http://divermiskin.blogspot.com

Edy said...

salam adzlan,

Bagi saya peluang untuk usul periksa perkara ini. Jika terbukti palsu, saya akan reset entri ini dengan permohonan maaf dari pihak saya.

saya taknak terlibat dalam sebarang unsur fitnah kerna terlalu berat untuk ditanggung, dan saya juga tidak mahu berkompromi dengan pemimpin2 yang mencopet wang rakyat untuk kepentingan mereka dan keluarga mereka. Itu pendirian saya.

Gandum said...

PAKCIK KAYO!.....

Letting the time pass me by said...

Bro..

baik siasat dulu baru posting...

Kalau dah post baru nak siasat tu sudah terbalik...

hadi said...

POLITIK MURAHAN PKR....
DAYUS...
KALAU BOS DULU DAH SUPERIMPOSE GAMBAR NAJIB, INI PULAK BANK ACCOUNT
PEMBOHONG RAKYAT
JANGAN BUAT KERJA BODOH LA..
KAU SIASAT DULU BARU LETAK ENTRY..
KO NI BLOGGER KE MALAUN PEMFITNAH..
KO FIKIR KALAU PKR MENANG NGAN CARA NI OK KE?
KE KO RASA GUNA JE APA CARA KEJI, JANJI MENANG?

Diver.Miskin said...

Hadi.. amat tidak adil utk mengatakan ianya adalah politik murahan PKR.. walhal sumber asalnya pon kita tak tau dari mana... kita fitnah gak tu, kawan... so, jgn letak diri anda serendah org yg membuat artikel tersebut.. tak kira la saudara ni ahli UMNO ker, PKR ker, malah Republikan sekalipon...

Edy said...

1. saya tidak akan jawab kata2 hadi.

2. Dah tertulis pada tajuk bahwa entri ini satu persoalan, bukan pernyataan. Benar atau palsu, dan sama2 kita renungi jika perkara ini benar berlaku. jika palsu, ambik iktibar dari fitnah ini dan pastikan penyebaran fitnah sebegini bukan cara untuk mencapai matlamat.

3. Saya akan mengubah entri ini, saya tidak 'delete'.

4. "siasat dulu baru posting". terima kasih atas nasihat saudara.

5. saya akan buat perubahan pada posting ini dalam masa terdekat.

Anonymous said...

Nampaknya berjaya juga Jamil Kucing membuat sedikit 'ribut' dalam forum dan blog. Artikel ini mula ditampalnya di blog anwaibrahim. Kemudiannya artikel yang sama ditampalkan merata-rata forum dan blog, maka terkejutlah pendatang baru dalam gelangang reformasi, sedangkan artikel itu diedarkan pada awal tahun 1999. Kesahihannya disangsikan. Bank mana yang mengeluarkan statement secara detail ttg simpanan sesorang untuk tatapan umum?? Israeli National Bank??
"Mr Oren Tamari, very correctly pointed out that as a
central bank, it does not accept deposits from individuals. "The
Bank of Israel is like Bank Negara in Malaysia, which supervises and
regulated financial institutions," he said. "So, it is impossible
for any one to keep accounts there. There is no way the bank will
accept such deposits." Yes, the Bank of Israel had representative
offices in several cities of the world, with one in Hong Kong, not
Singapore." Gunakan google untuk rujuk sumber tersebut.

Mengapa artikel lama yang tidak pasti akan sumber dan kesahihannya
diedarkan semula oleh Jamil Kucing?
Jawapannya ada di http://jamilkucingpondan.blogspot.com

Tukar Tiub - Brader Isham

Terkini di blog Aduka Taruna

Pak Bakaq si Penarik Becha

Comandante Che gue Bard

iklan