Saturday, October 23, 2010

Ini Jawapan Seorang Ulama Dalam Mempertahankan Rosmah Mansor!!



Ulama muda Umno Fathul Bari Mat Jahya berkata pendekatan pembangkang mengecam tindakan Rosmah Mansor menaungi Festival Busana Islam (IFF) - yang mencetuskan kontroversi - tersasar daripada konsep agama sebagai nasihat.

Fathul Bari berkata, pembangkang sengaja membesar-besarkan isu itu sambil meletakkan sepenuhnya kesalahan atas bahu Rosmah tanpa menyiasat terlebih dahulu perkara itu.

"Sepatutnya bantahan itu ditujukan kepada penganjur sedangkan beliau (Rosmah) penaung semata-mata," katanya. Semalam, sekurang-kurangnya empat perhimpunan aman anjuran Dewan Pemuda PAS diadakan di tiga negeri sebagai membantah tindakan Rosmah yang didakwa menghina syariat Islam dan Rasulullah dalam penganjuran festival itu di Monte Carlo 9 Ogos lalu.

Demontrasi itu berlangsung di masjid-masjid di di Pahang, Kuala Terangganu dan dua masjid di Pulau Pinang. Berucap pertama kali di perhimpunan agung Umno hari ini, Fathul Bari berkata, manusia sentiasa dituntut meneliti terlebih dahulu sama ada sesautu kesilapan itu dilakukan dengan sengaja atau pun tidak. "Tanpa diteliti hal tersebut, mereka terus menyerang dan menghukum.

Adakah ini sikap orang Islam yang mengakui membawa hukum allah. Sedangkan jelas perbuatan seperti ini tersasar Islam yang mengajar etika menasihati seseorang," kata Fahtul Bari. "Kalau mereka ikhlas (menasihati) mengapa tidak tarik tangannya, bersendirian tanya dengannya lebih dahulu (perkara sebenar)."

Edyes wrote:

Cuba fikir baik-baik, siapa yang perlu menasihati siapa dalam konteks ini? Jika kita lihat selingan video festival busana di sini, maka dapat anda lihat antara yang hadir dalam festival ini ialah Perdana Menteri Malaysia iaitu suami kepada Rosmah Mansur yang menjadi penaung festival tersebut. Jadi bukankah sebagai Perdana Menteri dan juga sebagai suami, adalah menjadi tanggungjawab Najib untuk memberi nasihat atau berbuat sesuatu agar kesucian Islam tidak dikaitkan dalam festival yang menghina nama Muhammad S.A.W.

Ulamak muda UMNO mengatakan pihak pembangkang sengaja memperbesar-besarkan isu festival busana ini, tetapi sedarkah wahai ulamak najis babi (gelaran yang diberikan oleh Pak Bakaq) bahawa festival itu bukan sahaja menghina Islam dengan pakaian-pakaian mendedahkan pangkal dada, bukan sahaja boleh memesongkan akidah anak muda-mudi Islam apabila menganggap pakaian-pakaian menonjol yang ditonjolkan itu adalah trend yang dibenarkan dalam Islam, festival itu telah menghina junjungan besar Nabi Muhammad dengan menterbalikkan lambang nama Rasulullah SAW.

Masih kita ingat suatu ketika dahulu, seorang blogger telah ditangkap kerana kesalahan menterbalikkan bendera Malaysia. Hari ini, Rosmah mansur juga harus didakwa kerana menjadi penaung kepada Festival yang berkemungkinan dengan niat menjatuhkan maruah Islam apabila tulisan khat yang menjadi lambang nama Muhammad SAW diterbalikkan. Penganjur dan penaung harus sekurang-kurangnya memohon maaf secara terbuka di atas ketelanjuran jahat ini.

Menjawab persoalan di antara tanggungjawab penganjur dan penaung, siapa yang lebih harus dipersalahkan? Saya mengambil jawapan yang paling tepat dari laman Pak Bakaq si penarik beca;
Saya teringat apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar: Allah melaknat khamar (minuman keras), peminumnya, penuangnya, penjualnya, pembelinya, pembuatnya, pemesan produknya, pembawanya, orang yang dibawakan khamar kepadanya dan pemakan keuntungannya (Riwayat Abu Dawud dan Ibnu Majah).
Oleh demikian, tidak kiralah samada Rosmah itu penaung atau penganjur, adalah jelas penglibatan Rosmah dalam program mewah yang secara terus menghina Islam dan Rasullullah SAW itu sendiri harus dipersalahkan dan perlu bertanggungjawab. Apatah lagi suaminya berada bersama ketika majlis ini berlangsung. 

Justeru, saya ingin menasihati Ulama muda UMNO supaya tidak menjual nama baik Islam demi untuk sebuah kehidupan sementara di dunia ini. Kamu sebagai Ulama muda telah mengeluarkan kata-kata yang mengundang cacian terhadap diri sendiri dan sesungguhnya masih ada ruang untuk kesalahan itu diperbetulkan, berbanding mempertahankan yang bathil !


EDYES @ edyesdotcom - COURT oF PUBLIC OPINION

6 comments:

azman kamarul said...

Inilah gaya dan cara ulama dalam umno mempertahankan Islam.Mereka begitu seronok menegakkan kekarutan tuan mereka daripada mempertahankan Islam.

Konon nak cuci tong taik babi tetapi bsdan terpalit taik babi!

Anonymous said...

Aku harap sgt lepas ni jgn la ada sape2 panggil budak2 ni ulamak muda... rasa tak patut sangat kalau kita sendiri iktiraf dia org ni ulamak... terasa sama lah bodohnya kita dengan dia org ni... Ulamak tu satu perkataan yang mulia dan khas untuk org2 yg mulia.

Anonymous said...

tengok muka ulamak muda umno...
naik senak perut aku ketawa... kesian pun ada gak... kaya lah depa lepas ni... jgn ada yang ngaku kena liwat pulak lepas ni sudah ler... he he he

Anonymous said...

Saya amat bersetuju dgn pendapat
anony tu. Apa kata kita panggil depa alamak ke, fulamak ker.. agak manis didengar... lg sopan.

Anonymous said...

Fathul Bari !!!!!!
Pigirah lu, kalu ini bentuk jawapan lu, budak spm form five pun boleh jawab.
Tak apa kasi lebih sama ini orang, apa mau bulan, bintang, gaji, nama, pangkat gelaran, bakal mufti....apa-apa pun.
Lagi senang lu yg jadi ajk pelaksana lagi kow.

Haoliao

Anonymous said...

firman ALLAH 3:70 "wahai ahli kitab!mengapa kamu mengingkari ayat2 ALLAH? padahal kamu mengetahui kebenarannya"
firman ALLAH 3:71 "wahai ahli kitab!mengapa kamu mencampur-adukkan yang hak dengan yang batil dan menyembunyikan kebenaran? padahal kamu mengetahuinya"

moga2 mereka ini diberikan petunjuk dan kembali melihat yg benar..

Tukar Tiub - Brader Isham

Terkini di blog Aduka Taruna

Pak Bakaq si Penarik Becha

Comandante Che gue Bard

iklan