Monday, February 22, 2010

Ustaz 1G: Doktrin Pahala Lawan UMNO Jangan Digadai

Saya mengambil sedikit kesempatan untuk menyiarkan artikel dari ustaz 1G Al-bakistani. Semoga darah perjuang yang bergelojak dalam diri pembaca yang menghayati artikel ini bangkit menentang kezaliman dari luar dan dalam.
DOKTRIN PAHALA LAWAN UMNO JANGAN DIGADAI

Jika ketua Penerangan PAS Pusat menyebut, doktrin wala’ dan siqah adalah penyebab PAS mampu bertahan sehingga hari ini. Padaku pula, PAS mampu bertahan sehingga hari ini, kerana doktrin pahala melawan UMNO yang menghalang penubuhan kerajaan islam.

Aku masih ingat, semasa belajar di pondok Lubuk tapah dahulu, aku mendengar Tuan Guru Nik Abdul Aziz menyampaikan satu ceramah di sebuah perkampungan di daerah pasir Mas. Dalam ceramah itu, Tuan Guru membaca kaedah fiqh yang berbunyi;

ما لا يتم الواجب الا به فهو واجب

Maksudnya;
“tidak sempurna perkara wajib, melainkan dengannya, maka melakukan perkara itu adalah wajib juga”

“hukum bina kerajaan Islam adalah wajib. Tidak terbina kerajaan islam, melainkan kita kena terlibat dengan pilihanraya, maka terlibat dalam pilihanraya adalah wajib” ujar tok guru.

”dalam pilihanraya, mesti ada parti. Tidak sempurna dalam pilihanraya melainkan kena tubuh parti, maka hukum tubuh parti adalah wajib.

”di Malaysia, banyak-banyak parti yang wujud, hanya PAS sahaja berusaha untuk menubuhkan kerajaan Islam, maka hukum undi PAS adalah wajib.. dan lawan bagi wajib adalah haram, bermakna undi UMNO adalah haram” tok guru mengakhiri hujjahnya.

Mendengar hujjah Tuan guru itu, hatiku terdetik berkata, ”wajib, buat dapat pahala, tak buat dapat dosa. haram pula, buat dapat dosa, tak buat dapat pahala... jadinya, undi UMNO dapat dosa, undi PAS dapat pahala.. undi PAS masuk Syurga, undi UMNO masuk neraka”

Diakhir ceramah pula, Allahyarham Pok Su Pi yang ketika itu menjadi pengerusi majlis, berkali-kali mengulangi kalimah tersebut sebelum majlis ceramah ditutup. Aku masih ingat, ungkapan tersebut sehingga ke hari ini. sekiranya aku boleh meniru suara Pok Su Pi, aku masih ingat lagi cara dan gaya bercakap Pak Su Pi yang menyebut ungkapan kaedah yang diulas oleh Tuan Guru nik Abdul Aziz.

Sejak dari itu, aku terus berkeyakinan bahawa berjuang dalam PAS akan mendapat pahala. Iaitu pahala dalam menjatuhkan kezaliman UMNO, disamping berusaha mendirikan sebuah kerajaan Islam.

BEKALAN DI AKHIRAT

Di kampungku, ada seorang pak cik yang agak berumur, yang kami anak-anak muda memanggilnya dengan panggilan Pak Tam. Dia berasal dari Aloq Staq, Kedah, tetapi menetap di Selangor. Dia kini telah meninggal dunia, tetapi jasa dan pengorbanannya, kami amat respek sehingga hari ini.

Semasa aku hendak bertolak ke Pakistan dahulu, dia terlalu kerap berpesan kepadaku, ”hang balik Pakistan nanti, hang kena lawan UMNO.. hang jangan jadi UMNO tau”

Dia hadiahkan kepadaku sebuah beg kecil, yang terjahit satu lambang PAS di beg tersebut. Aku menerimanya, dan memang aku menggunakan beg itu semasa belajar di pakistan dahulu.

Kami mengenali pak tam, seorang tua yang amat komitment melawan UMNO. Dia bekerja sebagai berniaga di gerai makan. Setiap pendapatannya, pasti sehari dia akan menabung sebanyak RM 10. Dan tabung itu, bukan untuk kegunaan diri dan keluarganya, sebaliknya digunakan untuk tabung jihad PAS apabila Parti berhadapan dengan sebarang kesulitan, sama ada untuk pilihanraya, mahupun untuk kegunaan harian parti.

aku amat respek dengan Pak Tam atas perjuangannya. aku juga pernah bertanya kepadanya, ”Bagus betul Pak tam kan.. sampai buat tabung untuk PAS?”

”ini bekalan saya di akhirat ustaz oi..” kata pak Tam ringkas, tapi benar-benar menusuk ke kalbu.

Ucapan Pak Tam itu, mengingatkan aku dengan sahabat Nabi SAW yang bernama Al-Irbadh bin Sariyah yang pernah menangis kerana tidak dapat terlibat dalam peperangan tabuk kerana terlalu tua, juga tidak dapat memberi infaq jihad kerana dia soerang yang miskin sehingga tinggal di beranda masjid Nabi SAW.

Inilah perjuangan ahli-ahli PAS bawahan dalam usaha meluputkan UMNO dari muka bumi Allah. Padaku, pak tam itu tidak pernah kenal erti wala’ dan siqah, tetapi yang mereka kenal adalah pahala yang akan menjadi bekalan mereka di akhirat kelak. Justeru, tidak hairan kehadiran manusia seperti Pak Tam menyebabkan PAS mampu bertahan sehingga ke hari ini.

Sekian

Wallahu ’Alam
- Sri Indah (B), Sg Buloh
6 Rabiul Awal 1431 – 20 Febuari 2010 * 1:50 petang

No comments:

Tukar Tiub - Brader Isham

Terkini di blog Aduka Taruna

Pak Bakaq si Penarik Becha

Comandante Che gue Bard

iklan