Tuesday, November 11, 2014

KJ - Bintang Yang Sedang Disembelih

Tulisan Umum

11 November 2014


KJ - Bintang Yang Sedang Disembelih


Ramai melihat sinar politik KJ akan malap sebaik sahaja Pak Lah digulingkan. Namun, politikus muda ini tidak pernah gentar atau mengalah. 


Walaupun tanpa sebarang jawatan Kabinet, politikus muda ini tetap meneruskan kerja beliau sebagai seorang Ketua Pemuda. Tidak membuang masa untuk mengejar jawatan Kabinet seperti sesetengah politikus lain. 


Akhirnya, ketenangan dan kesabaran itu berbaloi, KJ menjadi Menteri Belia dan Sukan paling muda yang pernah dilantik ke jawatan tersebut.


Jika kita membaca tulisan-tulisan pojok dalam beberapa blog pro-UMNO, kita akan dapat melihat ramai yang mempertikaikan perlantikan KJ sebagai Menteri Belia dan Sukan. Sangat berkuasa kata mereka. 


Bukanlah tradisi UMNO, seorang Menteri Belia dan Sukan ini adalah juga merupakan seorang Ketua Pemuda. Walhal, bukanlah satu rahsia bahawa Menteri Belia dan Sukan ini adalah portfolio yang paling "Junior" sekali dalam Kabinet. Jadi, mengapa agaknya kader-kader maya pro-UMNO ini begitu bimbang sekali dengan perlantikan KJ ini?


Politikus muda lulusan University of Oxford dalam jurusan Falsafah, Politik dan Ekonomi ini merupakan seorang politikus muda yang bijak membaca sifir politik. Khairy terjun ke dalam dunia politik UMNO ketika masyarakat umum sedang melihat UMNO ini bukanlah mempunyai daya penarik. Ramai generasi muda ketika itu sama ada sibuk mencari keuntungan material ataupun yang cenderung kepada politik pula akan memilih untuk bersama dengan idea-idea dan aliran politik anti-establishment seperti Reformasi. Tetapi KJ memilih untuk bersama UMNO. 


Dan ternyata keputusan KJ itu tidak pernah tersilap. Itu adalah kelebihan yang ada pada beliau, bijak membuat perhitungan politik. Memasuki UMNO dalam keadaan parti itu sedang berada di dalam keadaan yang hiruk-pikuk, dengan pelbagai bakat dan kebijakan yang ada pada dirinya telah meletakkan KJ sebagai politikus muda yang paling terkedepan dalam UMNO. Malah, jika kita membandingkan antara KJ dan Naib-Naib Presiden UMNO yang lain ketika ini pun kita akan dapat melihat KJ lebih menonjol. Bukan sahaja di dalam partinya sendiri tetapi juga di khalayak umum. Keputusan pada ketika itu telah memberikan manfaat besar kepada masa depan politiknya.


KJ tampil mengisi ruang kekosongan itu di dalam UMNO dan politik tanahair. KJ tidak membawa cogankata tetapi beliau membawa sikap dan idea yang agresif, progressif dan pragmatic. KJ pantas membentuk dirinya sebagai seorang politikus muda yang mempunyai asset yang lengkap. Mesra media sosial, petah berbicara, kefahaman politik yang mengkagumkan dan idea-idea segar serta menjadi "media darling" seterusnya menenggelamkan tokoh politikus muda Pembangkang seperti Rafizi Ramli dan Tony Pua.


Tidak siapa dapat menafikan KJ adalah merupakan Ketua Pemuda yang terhebat ketika ini di antara semua Ketua Pemuda parti-parti politik. Dengan kedudukan sebagai Menteri Belia dan Sukan, KJ sedang memanfaatkan peluang ini dengan melakukan "engagement" dengan kelompok muda yang berminat dengan isu semasa dan politik Negara.


KJ berani tampil dengan komentar terhadap pelbagai isu yang kritikal dan sensitif. Pandangan dan komentarnya pula sentiasa segar. Tidak begitu jumud atau longlai sekalipun berhadapan dengan asakan aliran pemikiran ortodoks sama ada di dalam partinya mahupun kepada kumpulan yang rapat dengan UMNO. Sentiasa KJ cekap untuk memastikan lontaran idea beliau senada dengan aspirasi jutaan rakyat Malaysia terutama kelompok muda. Sesekali beliau tampil dengan sudut pandang yang berbeda daripada tuan politiknya - Perdana Menteri. Inilah yang membezakan KJ dengan mereka yang lain.


KJ juga begitu pintar apabila menghantar anaknya untuk menempuhi alam persekolahan di sekolah kebangsaan seperti anak-anak Malaysia yang lainnya. Mungkin perkara ini adalah normal bagi kita, orang kebanyakan. Tetapi bagi pembesar-pembesar negara, ramai yang secara diam-diam menghantar anak mereka bersekolah di sekolah swasta dan sekolah antarabangsa tetapi tidak KJ. Ini juga merupakan satu "mileage politic" yang baik untuknya.

 

UMNO tidak perlu takut untuk melakukan pembaharuan. KJ sedang merintis jalan baharu buat UMNO. KJ sangat memahami sifir politik tanahair telah jauh berubah pasca tsunami politik 2008. Wajah politik Negara telah pun berubah dengan begitu drastic. Jika beliau memilih untuk berada di dalam kelompok moderat, itu adalah satu strategi taktikal untuk memastikan beliau akan terus kekal relevan malah juga akan membawa UMNO kekal relevan kepada politik Malaysia. Malah, KJ juga amat tepat apabila mengatakan kelompok muda Negara hari ini tidak peduli dengan parti politik dan cerita sarkasnya. Tetapi, kelompok muda lebih memikirkan soal bagaimana parti-parti politik mampu menyelesaikan permasalahan mereka.


PM telah meletakkan KJ sebagai seorang bintang masa depan untuk membawa idea kesederhanaan. Ya, KJ memang satu aparat lengkap yang akan memberikan manfaat kepada masa depan politik Perdana Menteri itu sendiri. Mana ada lagi sosok dalam UMNO yang berani untuk berbalah dengan kumpulan ekstremis sama ada yang berhaluan kanan ataupun kiri.


Ada juga yang akan melihat usaha KJ sekarang ini adalah satu sandiwara politik untuk mengejar kerusi Perdana Menteri. Ia mungkin benar, tetapi keputusan KJ untuk mengamalkan politik sederhana dan progresif ini adalah merupakan satu keputusan tepat dan radikal, meninggalkan politik retorik dan kontemporari dalam UMNO zaman berzaman. KJ akan terus dikritik oleh mereka-mereka yang merasa tercabar dengan pembaharuan yang sedang dibawanya.


Ketika ini nampaknya KJ sedang bergelut dengan kader-kader upahan beberapa kelompok di dalam UMNO yang sedang galak mewajahkan KJ sebagai parasit yang bakal membawa bencana kepada parti mereka. Usaha terancang untuk menyembelih KJ bermula dengan kegagalan mencapai sasaran emas di dua temasya sukan bertaraf antarabangsa. 


Melarat hingga kepada isu keadaan padang di Stadium Nasional dan juga isu doping atlit negara. Jika diperhalusi kita akan dapat melihat bagaimana kader-kader ini mula menggerakkan propaganda dengan membandingkan KJ dengan mantan Menteri Belia dan Sukan. KJ dikatakan individu pintar tetapi tidak mampu menguruskan KBS sedangkan di zaman Mantan menteri yang tidak sebijak KJ pun negara tidak gagal dalam mencapai sasaran emas. 


Mengapa kita perlu mengorbankan KJ? Untuk memenuhi hasad segelintir pemimpin termasuk pemimpin yang sudah lama bersara itu. Adakah pemimpin pencen itu takut cengkamannya terhadap UMNO menjadi longgar? Atau pemimpin pencen ini sebenarnya bukan memikirkan masa depan negara tetapi sebenarnya sibuk mencatur masa depan legasi politiknya sendiri. 


Jika kita ingin mengatakan KJ sebagai sosok yang terlibat dengan amalan politik songsang semasa pemerintahan Pak Lah dulu, saya mempunyai persoalan, berapa ramaikah politikus dalam Negara ini yang tidak mengamalkan permainan politik kotor. Sama ada parti komponen Barisan Nasional mahupun komponen Pembangkang. Selagi mana ia adalah pertembungan kuasa, pasti ada individu yang akan mengamalkan permainan kotor.


Untuk mewajahkan semula politik Malaysia adalah satu cabaran yang getir. Suara yang mempunyai tapak sokongan yang sedikit menonjol adalah mereka-mereka yang begitu ekstrim dengan idea politik konservatif dan kuno. Kerana ramai politikus moderat yang memilih untuk tidak mencabar aliran ortodoks ini asalkan Negara ini masih dapat berjalan dengan baik ekoran bimbang akan merencatkan karier politik peribadi. 


Malaysia telah kehilangan seorang tokoh politik progresif yang segar iaitu Datuk Saifuddin Abdullah. UMNO telah mengorbankannya kerana fikrah moderat yang diwakilinya. Adalah malang bagi UMNO dan Negara ini sekiranya seorang lagi politikus moderat muda seperti KJ ini juga dicantas. Negara ini sedang menuju kepada wajah politik baru, politik sederhana-politik idea. KJ, Datuk Saifuddin Abdullah, Nurul Izzah Anwar, Mujahid Yusuf Rawa dan Liew Chin Tong adalah merupakan sosok pemimpin moderat yang perlu sentiasa wujud dalam iklim politik tanahair.


KJ tidak perlu takut dengan kelompok-kelompok "haters". Munculnya pelbagai kritikan dan asakan untuk menjatuhkan KJ bererti KJ sedang berada di landasan tepat dengan pegangan idea politik matang yang mencabar idea kontemporari selama ini. Kita tidak mungkin dapat menutup mulut-mulut tempayan berpuaka ini. Hakikatnya, mereka inilah yang takut untuk berubah kerana sudah begitu selesa dengan amalan politik fraksi kuno dan juga mereka ini tidak mempunyai denyut nadi seorang rakyat biasa. 


Saya tetap merasakan KJ akan bergelar Presiden UMNO dan Perdana Menteri Malaysia dalam beberapa dekad yang akan datang sekiranya Malaysia masih diperintah oleh UMNO. Teruslah bekerja dengan pramatik, progresif dan moderat. Kekalkan gaya stylista seorang politikus moderat muda. Kepada haters sekalian - Ini KHAIRY lah!!!

Ahmad Anwar Asyraf
Pengarah Pemikir Kaum Muda
Solidariti Anak Muda Malaysia (SAMM)

2 comments:

Anonymous said...

Still best among the best in UMNO. Walau gua x sokong umngok tapi adakah kita semua suker dgn ketua umno yg spm pngkt 3. Ada yg x lulus pn ada.

Dia pn mesra pakatan.

Anonymous said...

Bab label melabel ni memang juara...

berbeza pandangan saja terus digelar "haters"...

kah kah kah.

Tukar Tiub - Brader Isham

Terkini di blog Aduka Taruna

Pak Bakaq si Penarik Becha

Comandante Che gue Bard

iklan